Senin, 21 November 2011

RESENSI NOVEL: CINTA SUCI ZAHRANA


Judul        : Cinta Suci Zahrana
Penerbit   : Ihwah Publishing House
Penulis    : Habiburrahman El Shirazy
Kategori  : Novel Roman Dewasa
Tebal        : 284 Halaman
Satu lagi novel pembangun jiwa adikarya novelis nomor 1 Indonesia, Habiburrahman El Shirazy hadir di tengah-tengah kita, yaitu Cinta Suci Zahrana. Bercerita tentang Dewi Zahrana, seorang wanita cantik dan berprestasi di bidang arsitektur. Artikel yang ia tulis di jurnal ilmiah dan diterbitkan olehRMIT Melbourne, Australiaternyata mendapatkan apresiasi yang sangat luas dari pakar arsitektur dunia.
Puncaknya, ia diundang ke Beijing untuk memperoleh penghargaan level internasional dari School of Architecture, Tsinghua University, sebuah universitas ternama di Cina. Tentu saja tidak mudah mendapat penghargaan dan pengakuan prestisius seperti ini.
Di Asia Tenggara, dialah orang pertama yang meraihnya. Ia tidak hanya mengangkat martabat keluarga, tetapi juga mengangkat martabat bangsa dan negara. Ya, martabat bangsa dan negara yang bernama Indonesia dan sangat dicintainya.
Ia telah mendapatkan puluhan email ucapan selamat. Dari sesama dosen sejawat di kampus serta yang telah mengajarnya dahulu. Ada juga dari teman-teman kuliahnya dulu, bahkan dari Menteri Pendidikan Nasional Indonesia. Di kalangan akademisi fakultas teknik, khususnya jurusan arsitektur di Indonesia, ia sedang menjadi bintang dan bahan perbincangan.
Banyak yang tidak menyangka tulisan artikel ilmiahnya mampu tembus dan diterbitkan oleh sejumlah jurnal di luar negeri. Tidak hanya oleh RMIT Melbourne, tetapi juga oleh NUS, UCLA, ANU, MIT, Utrecht University, dan Osaka Institute of Teknology. Ia tidak pernah kuliah di luar negeri. Ia adalah murni produk dalam negeri. Menyelesaikan S1 di fakultas teknik UGM dan S2 di ITB. Ia ingin menunjukkan bahwa lulusan dalam negeri pun bisa setara, bahkan mengalahkan lulusan luar negeri.
Namun semua jerih payah dan prestasi membanggakan tersebut sedikitpun tidak membuat kedua orang tuanya bangga. Masih ada yang mengganjal di benak mereka. Diumurnya yang telah berkepala tiga, Zahrana belum juga menikah dan membina rumah tangga. Sebagai anak semata wayang, kedua orang tuanya tidak lagi membutuhkan sederetan piagam penghargaan internasional. Yang mereka inginkan ialah, melihat Zahrana bersanding di pelaminan dan dapat segera menimang cucu.
Padahal sudah banyak pria yang berusaha mendekatinya. Tapi lagi-lagi, semuanya itu ia tolak dengan halus. Dengan alasan ia masih ingin menimba ilmu. Lambat laun kedua orang tuanya pun tidak luput dari gunjingan para warga. Yang mengatakan kalau Zahrana, anaknya adalah seorang perawa tua.
Tidak mudah bagi Zahrana untuk melaluinya. Berbagai cobaan terus saja datang menghampiri dirinya. Seakan tak rela melihat dirinya bahagia dan menemukan pasangannya. Hingga akhirnya, dengan bersusah payah dan penuh liku-liku perjuangan, Zahrana pun mampu bangkit dan mengatasinya semuanya. Siapakah pria yang paling beruntung mendapatkan hati dan cintanya tersebut ?
Seperti novel kang Abik yang terdahulu, novel kang Abik kali ini masih sarat dengan religi yang kental dari sang tokoh utama. Kal ini kang Abik memilih Beijing, China sebagai setting novel terbarunya, tak seperti novel terdahulu yang kebanyakan memilih Timur Tengah. Alasannya karena Islam itu Universal dan ada dimana-mana tak hanya di Timur Tengah.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar